CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »

Thursday, March 28, 2013

Hafalan Shalat Delisa difilemkan

Bismillah.

Bidadari Bidadari Surga antara salah satu karya Tere Liye yang pernah Aimi baca. Karyanya hebat dan unik. Jauh dari simpang penulisan agama Habiburrahman El-Shirazy. Gaya bahasanya mendayu dayu dan sedikit puitis membuatkan Aimi terbuai kadangkala dalam ayat ayat tulisannya. Kadangkala sesetengah bahagian menjadi bosan sebab puitisnya adalah pada satu novel itu sendiri dan bukannya sebahagian. Aimi nak share pasal novel karya penulis Indonesia, Darwis Tere Liye. Antara penulis Indonesia kegemaran Aimi. Bukan setakat novel, Hafalan Solat Delisa sudah difilemkan. Aimi dah tonton filem ni, best. Ammar, adik Aimi pun nangis tengok cerita ni. Tengok dia lain macam ja kat sebelah. Hehe. 


Nie Ammar Hakim. Sayam Pak Ustart ketart ketart.

Filem ni diadaptasi dari novel Hafalan Shalat Delisa karya Tere Liye. Filem genre Islamik dari Indonesia. Citer dari Indon memang banyak yang berunsur islamik kan. Negara kita ni sket2 citer hantu. Entah pape. je. hmmm... 


Novel :)




Poster filem :)
Dah relis lama dah, Aimi ja baru update, haha


Ingat lagi tragedi tsunami 26 Disember 2004?

Hafalan Solat Delisa, 
Cerita yang ada kena kaitan dengan Tsunami 26 Disember 2004..

OMBAKNYA LAGI HEBAT DARI OMBAK RINDU~


Kisah seorang kanak-kanak ceria bernama Delisa yang sedang dalam proses menghafal bacaan-bacaan solat dan bakal dihadiahkan dengan kalung berhuruf D, D untuk Delisa. Film atau novel ini menceritakan tentang kisah seorang anak kecil yang sedang menghafal bacaan shalatnya, bernama Delisa. Delisa akan diberikan hadiah oleh uminya apabila berhasil menghafal bacaan solatnya. Namun, pagi, 26 Disember 2004, tsunami datang dan memisahkan Delisa dengan umi dan kakaknya dan hanya tinggal ayahnya yang baru saja pulang dari tempatnya bekerja. Delisa kehilangan sebelah kakinya. Namun, Delisa tidak kesepian seperti yang dibayangkannya. Delisa memiliki banyak teman, iaitu dari sukarelawan yang datang ke Aceh dari luar negeri, Adam Smith yang merupakan seorang tentara dari Amerika dan Aunty Shopie. Delisa terus berusaha menghapal walaupun sulit. Pada akhirnya, Delisa berhasil menghafal bacaan solatnya. Delisa tidak ingin hadiah, Delisa hanya ingin bisa solat dengan benar dan kemudian mendoakan kakak-kakaknya dan juga uminya yang telah meninggalkannya.

I started to cry when Delisa said something to her mother, that is:

"Delisa sayang umi karena Allah"

"Delisa tidak suka pantai." Terus abi bertanya, "Kenapa?" Jawab Delisa, "Karena pantai sudah membawa ummi pergi!" Abi pandang Delisa dan berkata, "Yang membawa ummi pergi itu bukan pantai, itu cubaan."



Antara pengajaran dari cerita ni:
1. Kalau menghafal, kena ingat maksudnya jugak. Jangan main hapal jer. #NoteToSelf
2. Jangan mudah iri hati atau cemburu dengan barang-barang yang bukan milik kita.
3. Kalau solat, fokus kita cuma satu iaitu solat, jangan peduli dengan sekeliling.
4. Orang yang susah melakukan sesuatu adalah kerana dia tidak ikhlas dan mengharapkan sesuatu sebagai ganjaran.





Tengok trailer pun dah menarik, kalau tak tonton shoo rugilah kan..


 

Ayah Delisa dalam karya. 
Faham fahamlah kenapa Aimi letak gambar dia sorang. 

Hihi.
Hihi.


1 Orang Terkentut:

SemuanyaOK ^^ said...

Pernah tengok citer ni kat skolah ada yg bawak lappy...tapi sempat tonton sampai Tsunami je sebab ada 'on call' cewah...ada kerje

Tulah penagajaran dia..bagus.
Memang betul filem Malaysia tak lain tak bukan, bertemkan hantu, bertemakan rempit, gelandangan...ei, negatif-negatif
*Sdaknya ak kutuk
Takpalah semoga pengarah dan produser sedar kelemahan tu

hoho

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

National Geographic POD