CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »

Saturday, September 24, 2016

Dua.


Salam.


Nak habaq yang sebenarnya...
Lubang hidung saya ada dua kesemuanya...
*klik untuk tumbesaran lubang hidung yang lebih dahsyat.
#terfujilah


Sebenarnya banyak sangat topik nak update tapi takut jadi penyalahgunaan masa sebab Aimi sejenis manusia yang tak reti uruskan masa dan sejenis kakak yang tak pandai mengemas, bilik takkan makin kemas melainkan makin bersepah seperti tongkang pecah. :P

Ingat dulu lagi masa nak balik asrama, ambil semua baju nak letak kat sebelah, Mak yang masuk dan susunkan dalam bagasi. Sampai besar tak pandai mengemas. Sia-sia tak jadi perempuan? Saya harap tidak. Ni katanya tak update blog sebab takmau masa terbuang banyak tapi sebenarnya tak update blog pun, masa terbuang sia-sia kat aktiviti melagha yang lain. Erm, apa pun tak boleh. Hehehe. Sisi gelap Aimi.

Well semoga kita semua dalam keadaan kesihatan dan iman yang baik... Dah lewat ni, nak tidur. Wassalam..

;)







Sunday, September 4, 2016

Waiting For The Call


Salam.


Dah start list kan doa untuk berdoa di Tanah Suci, terbahagi kepada lima bahagian... dan tak semestinya tetap, akan berubah mengikut ilham yang datang

1. selawat serta salam ke atas junjungan besar kita Nabi Muhammad s.a.w.
2. doa untuk mak abah (keluarga)
3. doa untuk diri sendiri
4. doa untuk yang tersayang
5. doa untuk Ummah

Tu baru bahagian, dalam bahagian tu ada lagi pecahan maksudnya kita nak berdoa kat diri sendiri, mesti banyakkan? Kelemahan diri, nak dibaiki termasuklah bahagian orang-orang yang kita sayang, banyak kita nak minta... Orang yang kita sayang, tak mampu nak beri perhatian selengkap dan sempurna. Minta tolong Allah jagakan . :)



Bila Allah mengilhamkan kita untuk berdoa, 
hakikatnya DIA berhasrat untuk mengabulkan. 
-pahrol mohamad juoi



Okay masa AImi typing ni dah 4 September, masyaAllah cepatnya waktu berlalu. Aimi ingat lagi masa hari Aimi entitle company trip (awal Januari 2016) tapi terpaksa tolak sebab hari tu jugak dapat berita Mak dan Abah nak tunaikan umrah, memang nak sangat ke Tanah Suci bila dapat berita tu, Aimi nak menyelit gak ikut seolah-olah Allah bukakan jalan dan makbulkan doaku nak ke Tanah Suci. Saja cakap kat Mak minta Abah sponser Umrah, Abah oker jer, Mak cakap tak adil untuk adik badik lain so Aimi guna fulus sendirilah, hehe. Ingat lagikan awal Januari start buka lagu "Waiting For The Call" by Irfan Makki dalam kereta, perjalanan ke tempat kerja sambil airmata duk menitik dalam kereta, haha. Setiap kali dengar lagu tu mesti air mata bergenang. Sampailah sekarang Aimi ada lagi 3 bulan persiapan ke sana, dari Januari sekarang dah September, pantasnya waktu. maigosh. rasa macam aishh. Tak sempurna lagi, rasa macam tak layaknya. 



Allah, apakah kebaikan aku yang membuatkan aku dijemput ke Tanah Suci ya Allah? *nangis



Satu per satu proses dokumen dimudahkan, tinggal visa sahaja dan persediaan ilmu ke kursus umrah, pakaian duk konfius lagi. ==' 
Semoga Allah tetap mengiringi kami ke Sana hingga sempurna umrah kami dan, hingga kami melawat kekasih kita Nabi Muhammad S.A.W.


;)

dengan izin Mu jua ya Allah.

sekarang happy sangat dapat aktif blogging balik. undur diri dulu yah, nak buat persiapan kerja esok, iron baju dan sebagainya juga bilik yang macam tongkang pecah harus dikemas, hahah.

oh, Aimi pernah tulis pasal Umrah bulan March 2016 dalam pos ----> "bukan Pemuda Kahfi"

feel free to read, thank you.

gerak lue, pape roger. :P



Friday, September 2, 2016

Gadis Sepi Itu


Salam, my Aunt sent me this through whatsApp. :)
Katanya setiap bait menunjukkan 
karakter saya yang berdikari. :P


Gadis sepi
Disaat insan lain mengejar cinta 
Dia hanya melihat dengan mata 
Kadang-kadang dia terkesima dengan pertanyaan dan soalan 
"sampai bila kau begini"? 
yang kononnya ikhlas dari sahabat taulan 
.
Gadis sepi itu, 
aku lihat dia hanya tersenyum tenang 
di saat insan lain cintanya ditatang 
Dia bagaikan riang begitu
tanpa perlu berduka pilu 
.
Tak pernah sekelumit pun hatinya terluka 
kerana sepenuhnya milik Sang Esa 
tapi kita? 
cuba lihat diri kita !
.
Ramai yang menangis berduka kerana cinta 
padahal hakikatnya diri sendiri mencipta lara 
bahagia kononnya dicoret di kanvas hati 
akhirnya diri dan hati sendiri yang Maha rugi
.
Gadis sepi itu, 
berbeda dari semua wanita
dia kelihatan terlalu jauh dari kerakusan ambisi manusia 
Dirinya dididik begitu sempurna 
tanpa cela dan airmata. 
.
Aku tahu, 
Bukan mudah liku yang dia lalui 
Terlalu banyak onak dan duri 
Namun dia kelihatan lebih gagah sendiri 
.
Di saat para gadis mengejar cinta lelaki 
Dia lebih rela bersendiri bersama kasih Ilahi 
Jauh dari kesibukan hedonistik para remaja 
Namun, terlalu dekat dengan Yang Maha Kuasa. 
.
Itulah makna cinta bagi si dia 
si gadis sepi di birai jendela

.
.
.
.

"Cinta boleh menghancurkan persahabatan antara lelaki dan perempuan. Lihatlah Parmin dan Ngatinah. Pada mulanya mereka berkawan rapat. Setelah Parmin menyatakan rasa cintanya, Ngatinah membencinya."

Part paling 'highlight' muka surat 89 dalam novel "Jangan Biarkan Surau Ini Roboh." Taufiqurrahman Al-Azizy antara penulis Indonesia selain Asma Nadia, Salim A. Fillah, Tere Liye dan Habiburrahman El-Shirazy yang Aimi ikut kalau novel mereka relis Bahasa Malaysia. 😊




sejenis Kakak. #bukankakakkau



.
.
.
.
.
.




Sejenis Kakak yang suka simpan screenshot, 
lama-lama sekali dia akan baca dan senyum ;)





Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
There was an error in this gadget

Labels